Wedang Ronde di Pojokan Tugu Jogja Memang Menggoda

Wedang Ronde di Pojokan Tugu Jogja Memang menggoda

Jalanan depan rumah tampak basah selepas hujan deras di malam itu. Ah, biasanya sih malam-malam gini ada aja โ€˜malaikatโ€™ yang lewat. Hihihi, iya, ada yang menjajakkan bakso, sate dengan suara klinthing-klinthingnya, atau si bola-bola manis wedang ronde. Ehmmm, nikmat juga ya hidup di perkampungan yang masih mudah dijangkau pedagang kuliner di malam hari.

Siapa nih yang suka wedang ronde? Ahaaa, banyak amat ya yang tunjuk jari. Hihihiโ€ฆ Kamu-kamu orang Jogja sudah pasti paham, penjaja minuman hangat ini mah unlimited banget. Di beberapa sudut keramaian bisa ditemukan, termasuk di salah satu spot cantik Jogja yang menjadi idaman para pelancong. Siapa lagi kalau bukan Tugu Jogja ๐Ÿ˜€

Serius beb, malam minggu dolan-lah ke Tugu Jogja, ajakin gebetan, lalu traktir wedang ronde anget-anget buat doโ€™i. Jamin, suasana syahdu seketika. Hihihi, perjalanan hidup saya juga tak jauh-jauh dari wedang ronde kok.

Saat malam minggu tiba, ada aja alasan saya dan si pacar (sekarang sudah suami) buat dolan bareng. Nah, karena sama-sama penyuka makan (bisa dilihat dari body ya, akurat. wkwkkwkw), jadi kami selalu hunting jajanan kesukaaan di pinggiran jalan.

Wedang ronde Jogja (dok. Riana Dewie)

Jajanan Wajib Tiap Malam Minggu

Satu jajanan yang konsisten kami beli setiap kali jalan adalah wedang ronde. Ahaaaa, beneran, ya mungkin bagi sebagian orang, ini adalah minuman kuno yang hanya digemari oleh mereka yang sudah sepuh (baca: tua).

Tapi, nyatanya banyak anak muda kok yang suka, apalagi ada kejutan klimaks setiap kali menikmatinya, yaitu bola-bola ronde yang pada saat digigit menyemburkan sensasi manis gula jawa yang nikmatnyaโ€ฆ uwoooo banget ๐Ÿ˜€

Nah, ada satu kebiasaan yang tak pernah lepas dari saya setiap kali icip minuman atau makanan dari pedagang yang baru pertama kali saya temui. Karena sadar kondisi tubuh harus dijaga, jatah pesanan si mantan pacar saya icip sedikit, itung-itung tes lidah. Kenapa gak mau langsung pesen saja?

Nah, saya memiliki lidah dengan tipikal sensitif terhadap makanan yang dibubuhi perasa atau pemanis buatan. Jika saya nekat mengonsumsi dalam jumlah banyak? Sudah bisa dipastikan deh tenggorokan terasa pahit dan beberapa jam setelahnya tubuh akan demam. Wuaaa payah memang ni badan โ˜น

So, bagi saya, wedang ronde bakal nikmat banget kalau disajikannya dengan campuran gula asli. Kalau menemukan yang seperti ini, pasti deh bakal saya jadikan langganan ๐Ÿ˜€ Tapi tenang saja, banyak wedang ronde sehat kok di sekitar kita, nyatanya hingga hari ini banyak lapak jajanan malam ini yang dipenuhi pelanggannya ๐Ÿ™‚

Ini Loh Alasan Saya Suka Sruput Wedang Ronde

Ada yang penasaran gak, kenapa sih banyak orang yang suka banget sama wedang ronde?? Hihi, pastinya macam-macam ya alasannya. Nah, kalau saya gemar sama minuman fenomenal ini karena beberapa faktor. Mau tahu?

Pertama, ada kandungan jahenya.

Sudah tahu kan kalau kuahnya itu menggunakan jahe sebagai rasa utamanya? Jadi, begitu disruput, badan akan terasa hangat, lumayan lah buat daya tahan tubuh dan mengusir masuk angin.

Kedua, wedang ini isinya unik.

Buat saya, bahan-bahan yang diracik dalam segelas wedang ronde itu unik. Ada roti tawar, kolang-kaling, bola-bola manis dan juga kacang goreng. Tahu kan, kacang goreng itu biasanya buat camilan? Hihihiโ€ฆ

Ketiga, bikin kangen simbah di desa.

Ya, karena simbah kakung dan putri sekarang sudah “berpulang”, jadi kami jarang banget datang ke bangunan tua yang belasan tahun lalu masih sangat ramai itu. Setidaknya, minuman ini bisa mengingatkan saya tentang mereka, karena ini merupakan minuman kesukaan simbah.
Hadeuhhhโ€ฆ Tiba-tiba melow gini yaa ๐Ÿ™

Mainlah ke Jogja, Yuk Nikmati Wedang Ronde Bareng

Oh ya, beberapa tempat yang pernah saya singgahi dan kebetulan mendapat sajian minuman tradisional yang maknyuzz ini adalah di area Alkid (Alun-alun Kidul), area Kraton Jogja, Malioboro dan juga Tugu Jogja, ya seperti yang saya sebut sebelumnya ๐Ÿ˜€ Itu keyword buat kamu-kamu yang besok mau piknik ke Jogja usai pandemic Covid-19 berakhir ya ๐Ÿ˜€

Tentang kulinernya, ada beragam kok. Gak cuma wedang ronde, di Jogja kamu bakal menemukan jajanan lainnya seperti sate kere, bakso bakar, jagung bakar, gudeg Wijilan dsb. Sekadar info, bakso bakar favorit biasanya saya dapatkan saat dolan ke Alun-alun Kidul.

Baca juga : Wisata Malam di Jogja, Alun-Alun Kidul Punya Banyak Cerita

Jalan Mangkubumi Jogja (dok. Riana Dewie)

Ahay, wedang ronde memang selalu menggoda, apalagi disruput di salah satu pojokan Tugu Jogja. Bangunan bersejarah yang berumur hampir tiga abad ini memang selalu menjadi idola wisata di Jogja. Yuk mari dolan Jogja, saya ajakin nge-ronde bareng deh ๐Ÿ˜€

17 thoughts on “Wedang Ronde di Pojokan Tugu Jogja Memang Menggoda

  1. Lansia memang mengalami perubahan saraf karena penambahan usia. Badan mereka cenderung lebih gampang kedinginan, kesemutan, karena saraf mereka lebih sensitif untuk perasaan itu. Itu sebabnya mereka doyan sekali dengan wedang ronde.

  2. Wisata Jogja memang selalu ngangenin mbak. Aku udah beberapa kali ke Jogja dan banyak banget kenangan yang enggak terlupa. Btw aku suka banget sama Wedang Ronde ini. Dulu pernah cobain di Malioboro di malam hari bareng temann-teman, rasanya enak dan hangat banget.

    1. Kalau yang di foto ini, mangkalnya di pojokan tugu Jogja, pas mau ke arah Jl. Mangkubumi (sederet sama malioboro). Disini emg bnyk penjualnya kak, dah gitu gerobaknya mirip semua. Hihi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *